ABOUT ME LINKS OF FRIENDS MESSAGE
zoom zoom


velkam! :p


PENGUMUMAN!!! (posted at 2017/01/20 // [ADD COMMENT])
10:11 am
Assalamualaikum!
Hai man teman! Aku pindah blog disini!!! Klik tulisan "disini!!!" itu yhaa! Soalnya ini blog akunnya gabisa dibuat login huhu sedih. Udah ya wkwk bhay!
Wassalamualaikum!

Perjuanganku di SNMPTN dan SBMPTN 2016 (posted at 2016/09/04 // [ADD COMMENT])
5:21 pm


Assalamu’alaikum!
Sesuai post sebelumnya, kali ini aku mau cerita nih rasanya ditolak SNMPTN dan perjuanganku untuk menghadapi SBMPTN. Sebenernya dah telat ngepost tentang ini tapi gapapa ah, namanya juga sharing. Oke tanpa basa-basi yuk cekidots.

Berawal  dari SNMPTN yaa.
Siapa sih yang ga berharap lolos di SNMPTN? Bahkan ada kok yang cuma ngandalin SNMPTN buat masuk ke perguruan tinggi negeri yang diimpikan. Emang sih kalo lolos di jalur itu rasanya bebas banget, masuk kuliah gaperlu tes diambah gaperlu belajar lagi buat SBMPTN. Jujur ya, waktu itu aku berharap banget  sama SNMPTN. Entahlah, pede banget gitu rasanya. Padahal nilai rapot juga pas-pasan, rata-rata rapot palingan cuma antara 84-85. Waktu seleksi yang 75% siswa itu, Alhamdulillah lolos wkwk. Habis gitu ngisi dah pilihan program studi.
Pas itu aku cuma pilih dua prodi di satu univ yang sama. Pilihan pertama di Ilmu dan Teknologi Pangan, pilihan kedua di Teknologi Industri Pertanian. Dua duanya di Universitas Brawijaya. Kenapa cuma pilih UB? Ya gitu, dari SMP udah pengen kuliah disitu ngehehe, ditambah disana udah ada rumah jadi gaperlu biaya tambahan buat ngekos. Nah, tekpang tuh prodi impianku sumpah. Alasan utamanya yaa karena gaperlu berurusan sama fisika :v

Lanjut cerita langsung ke pengumuman aja ya. 1 jam sebelum pengumuman, aku udah standby di laman webnya SNMPTN, sambil tiduran di samping mamaku. Countdownnya aku liatin terus, ditambah keringet dingin dan sensasi deg-degan yang ga ketulungan. Detiknya udah nunjukin angka nol, terus aku refresh laman webnya,tapi lemot. Akhirnya aku buka web mirrornya UGM, untungnya ga lemot.
Akhirnya login deh. Aku ndredeg bangeeeet sambil berdoa biar lolos. Mamaku ikutan ndredeg juga gitu, selama 1 jam mama bilang gini terus, “Haduu mbak, masa gak lolos ya mbak. Ya Allah, mudah-mudahan lolos!”. Ngetik NISN typo mulu saking ndredegnya, layar hape jadi basah gara-gara keringet dingin.
Daaaan klik!

JLEB. Hasilnya kotak merah yang menawan. Saking menawannya, rasanya langsung sakit sekali uhh. Dalam hati aku bilang gini, “Mungkin ini jalan terbaik untukku, eaaa...  Oke fix, cus daftar SBM!”

Perjuangan menghadapi SBMPTN, eaaa.
Setelah ditolak sama SNMPTN, yeudah mau gimana lagi ya harus moveon. Langsung deh daftar SBM gapake lama. Langsung buka laptop, ngisi nama dan tanggal lahir, dapet KAP sama PIN, langsung cus bayar biaya pendaftaran di  Indomaret deket rumah via ATM Bank Mandiri, lanjut ngelengkapin data diri. Nah, waktu milih prodi, papaku ikutan liat. Awalnya pilihanku sama kayak waktu SNM, tinggal bingung milih pilihan ketiganya apa.
Papaku tiba-tiba bilang gini, “Lho, mbak. Pilihan pertamanya teknik industri ajaa, pilihan keduanya baru teknologi pangan, pilihan ketiganya teknologi industri pertanian.”
“Hah teknik? Teknik identik dengan fisika lho pa. Lha aku gabisa fisika e, yo’opooo.”
“Ya nggapapa ta mbak, coba aja.  Barangkali kamu ditolak SNMPTN gara-gara nasibmu itu diterima di teknik industri.”
Mikir dah puluhan kali. gimana ntar kalo aku ketemu sama fisika lagi. Tapi akhirnya yaa aku nurut sama papa. Aku sadar kalo ridho orang tua itu yang terbaek wkwk. MIkirku palingan juga pil 1 ga tembus, pil 2 baru tembus wkwk. Yaudah, urutan pilihannya: Teknik Industri, Ilmu dan Teknologi  Pangan, Teknologi Industri Pertanian. Semuanya di UB. Untungnya tempat test kebagian di UB, tepatnya di gedung E/3.2 FEB UB, jadi kalo survey tempat lebih gampang nyarinya.

Sebelumnya, aku belajar materi  SBM baru setengah-setengah, dan itu ga niat sama sekali. Yahh, gegara berharap sama SNM jadi males gitu belajar buat SBM. Belajar UN aja baru 60% yang masuk. Setelah ditolak, wusshhh, langsung kebut belajar. Intensif GO selalu masuk (aku masuk yang sesi pagi), siangnya di rumah, sore jam 4 sampe malem jam 8 belajar di GO Sulawesi/GO Soetta ditemenin sama Bryan + Revo. Kadang juga sama Aufa + Nanda dkk. Tapi yaa ga belajar serius mulu sih, kadang ya makan mulu, banyak ngegosip orang, aku/Bryan/Revo traktiran makanan. Saking banyaknya makan karena stress belajar, berat badan naik 6kg wkwk skip skip. Tiap ada tryout selalu ikut. Eh engga selalu ding, cuma ikut 3 kali, tapi Alhamdulillah hasil tryout selalu memuaskan wkwk. TO 1 dapet PG 42,6%, TO2 dapet PG 37,7%, TO3 dapet PG 50,8% :v Kalo akusih lebih rajin belajar biologi sama kimia, matematika cuma beberapa, fisika aku tinggal wkwk. Serius dah, aku paling gabisa fisika. Lebih baik perdalami materi yang bisa aja, kalo gabisa yaa tinggal aja hehe.

Senin, 30 Mei 2016. Aku survey tempat tes bareng mamaku. Abis survey tempat tesku, aku pisah sama mama terus lanjut bareng Aldo, anaknya temennya mamaku yang udah kenal dari kecil, survey tempat tesnya dia di T.Arsitektur. Pulang survey bukannya belajar malah makan bakso Cak Man, dan bagusnya ditraktir Aldo wkwk. Thanks do!

Selasa, 31 Mei 2016. Akhirnya tes SBM datang. Untungnya pas tes ngga deg-degan sama sekali. Tingkat kepedean tinggi, yakin bisa ngerjain (TKPA nya tapi, TKD Sainteknya gatau :p). Jam 6 udah dateng di tempat tes, tapi ramenya bukan main. Sesampainya di depan ruang tes, yaa akhirnya mlongo nunggu jam 7, sebisa mungkin aku ngga buka buku. Takutnya malah stress duluan sebelum ngerjain. Jam 7, masuk ke ruang ujian, dikasih LJK terus diisi, dicek kartu peserta dan sebagainya,terus soal TKD Saintek dibagikan. Selese ngisi, nunggu lagi deh.

Setelah dibolehin buka soalnya, akhirnya kuambil terus aku buka.

JENG! TRATAKGENDUNGJESS! JEDER! WAT? KAMVRET! Matematika engga paham njir! FISIKA APALAGI!

Sumpah rasanya pengen nangis, beda banget sama tryout bimbel dan latihan-latihan soal yang pernah aku kerjain. Tingkat kepedean menurun drastis. Tapi untungnya kimia sama biologi membantuku, ada beberapa yang ngerti. Selama 1 jam 45 menit, dengan kepala yang puyengnya ga karuan dan selama ngerjain aku kebelet pipis gara-gara kedinginan, akhirnya aku cuma bisa ngerjain matematika 1, fisika 2 (ngawur semua wkwk), kimia 8, biologi 9:’)))
Selesai TKD Saintek, istirahat 30 menit, lanjut TKPA. Dan lagi-lagi, soalnya bikin edan lop kane lop. Susahnya bikin kepala panas di awal 15 menit ngerjainnya. Beda banget nget nget sama soal latihan yang pernah aku kerjain. Tapi Alhamdulillah verbal-numerik-figural keisi semua, matdas 6, bind keisi semua, bing cuma 3 gara-gara kehabisan waktu:’)))
Itu semua gatau bener apa kaga:’))) Sejak itu cuma bisa berdoa, berdoa, dan berdoa.

Lanjut cerita dah sampe pengumuman nih. Yang ini lebih parah ndredegnya, parah banget. Gimana coba, waktu itu aku cuma ngandalin SBM,  gaikut UTUL/SIMAK gara-gara gaboleh ortu, gaikut daftar swasta, gaikut daftar ikatan dinas. Jadi aku gapunya cadangan sama sekali. Aku berharapnya sih diterima di pil 2. Tapi gatau wes, pokoknya doaku diterima di pilihan mana aja asal lolos SBM!
Skip, aku nyoba login tapi gabisa gara-gara sinyal ngadat. Pas itu lagi di mobil sama mama + budhe Eni. Pas sinyal mulai agak baikan, aku nyoba login di web mirrornya Unair, malah katanya nomor pendaftaran salah:’))) Akhirnya nyoba login di web mirorrnya Unsri. Daannn klik! ALHAMDULILLAH KOTAK BIRU! Aku cuma fokus di kotak biru itu, belom fokus di tulisannya.
Setelah fokus ke tulisannya, JENG! Selamat! Anda dinyatakan lulus seleksi SBMPTN 2016 di Teknik Industri, Universitas Brawijaya.
Wadooooo aku njerit, mama sama budhe ikutan njerit! Ya Allah Alhamdulillah lolos SBM!!! Hoh rasanya lega bukan main. DAT UNFORGOTTABLE FEEL VROH! Jadi keinget apa yang papa bilang, jalanku mungkin di teknik industri. Walaupun ngga di prodi impian, aku tetep bersyukur, apalagi di prodi yang aku pikir pasti bakalan gagal. Dan walaupun passionku bukan disitu, tapi aku tetep harus berjuang belajar disitu, berjuang bertemu fisika lagi, karena Allah udah ngerencanain yang terbaik buat nasibku untuk disitu. OH FISIKA I LOF YU!!!(?)

Udah ah aku capek ngetik wkwk. Yap, itulah ceritaku, gimana ceritamu? Kalian bisa kok tanya-tanya ataupun sharing cerita kalian di laman komentar yaa gaes. Akhir kata---
Wassalamu’alaikum!

Labels: ,